Jumat, 12 Februari 2010

Dasar NGalih!


Mau di lepas ! atau di coret ? takut kalau kalau di marahi orang, karena itu memang bukanlah wewenang saya untuk melakukannya, sebagai seorang warga dan pembaca yang sudah tiga hari ini melintas di kawasan simpang empat Kota Banjarabaru,
Anda bisa saksikan sendiri spanduk yang terpampang di kiri jalan A. Yani arah Banjarmasin.
Spanduk yang berlambangkan Tutwuri Handayani dan Pemko Banjarbaru bertuliskan kalimat Bahasa Banjar, menyoal Ujian Nasional 2010.
Tujuan pemasangan spanduk ini memang baik, namun dirasa kurang pas dengan kalimatnya, coba anda baca kembali, teliti dengan baik atau simak aja sendiri.
Dimana kira kira yang menjadi soal, hehehe….
Saya hanya menyoal kalimat yang berwarna biru saja, terus terang sebagai urang banjar yang mengerti Kalimat itu, tentu akan protes! Karena membaca Kalimat itu akan terasa Kaku dan tidak biasa, karena memang bukan Bahasa Banjar…
Sebenarnya Kalimat itu hanya terbalik antara Hurup A dan G saja, dan yang sangat di sayangkan adalah sampai hari ini masih terpampang dengan jelas. Malu deh! Hmm…tidak adakah upaya untuk menganti dengan yang lebih baik, jangan sampai ada pembaca yang kebetulan melintas dan membacanya punya pemikiran lain terhadap instansi terkait ini.
Kita ambil contoh misalnya seperti ini: bagaimana kami menjawab soal Ujian dengan Benar, kalau dari sana nya saja sudah memberikan sebuah contoh yang salah? kan jadi nggak benar, tuh.
kadang aku mikir juga, apa nggak dibaca, ya? Atau memang sudah tau tetapi tetap cuek, yang penting sudah dibikinkan dan terpasang, selesai!
Memang! Kesalahan penulisan Kalimat itu hanyalah sepele, tetapi jika kalimat itu menyangkut Nama orang misalnya, maka akan sangat Fatal.
Terbukti beberapa Tahun yang lalu, ada orderan berupa Undangan perkawinan sebanyak dua ribu lembar lewat telepon, setelah semua kalimat yang disampaikan mulai dari tanggal, tempat, jam, nama pasangan dan nama nama yang turut mengundang sudah dinyatakan semuanya Oke. Pokoknya siip deh…siap Sablon! Tak ada lagi perubahan.
Maka dalam waktu tak kurang dari seminggu selesai! Namun apa yang terjadi, setelah sang pemesan mengambilnya dan mengatakan bahwa nama pasangan yang tertera disitu salah! Dan minta diganti secepatnya, sebelum hari H. coba bayangkan! Dua ribu lembar dalam waktu dekat, kapan baginya??? Belum lagi yang lain..
Itu hanyalah sebagai contoh tentang kesalahan sebuah kata atau Kalimat yang pernah ku alami waktu itu.
Yaahhh! Saya hanya merasa kaku saja ketika membaca kalimat “Naglih” yang sebenarnya adalah “Ngalih”.

Dasar NGALIH Jua ai.

30 komentar:

  1. mun kada ngalih seharusnya kdd nang kd lulus, iya kalo paman, wakakakakakakakaka,,,

    BalasHapus
  2. awiem: bujur banar...asal bubuhannya tu bujur bujur jua, sakira jangan mangalihi.

    BalasHapus
  3. heheh baru paham setelah membaca pas baca judulnya bingung apa gitu heheh

    berkunjung n ditunggu kunjungn baliknya makasih

    BalasHapus
  4. bujuran ... dasar ngalih ih manyambatnya,

    hanyar tepaling andakan hurupnya, lain dah artinya ...

    jaka dibujuri dulu lah hanyar dipasang beasa,

    BalasHapus
  5. bujuran ... dasar ngalih ih manyambatnya,

    hanyar tepaling andakan hurupnya, lain dah artinya ...

    jaka dibujuri dulu lah hanyar dipasang beasa,

    BalasHapus
  6. hahahaha.. lawas kada lalu di simpang 4, jadinya kada tahu.
    nang ngalih itu kira² malapas wan manggantinya wan nang hanyar :D

    BalasHapus
  7. darahbiroe: tuh kan...baru tahu
    Nia: kalo pang aku haja nang pina ngalih manyambatnya, jakanya.
    Pakacil: nah banar am amun kaya itu, handak mangganti, duitnya habis dah...ya klo?

    BalasHapus
  8. Ngalih jua mun kaya ini nah urusannya...he..he..

    BalasHapus
  9. hahah..aku juga sering kesal klo liat ada spanduk ato pamflet yg salah tulis...gemmes deh^^

    BalasHapus
  10. hahahaha....salah sablon ya itu, tukang sablon juga manusia.
    semangat menghadapi ujian ya bagi yg mengikutinya.:D

    BalasHapus
  11. soewoeng: hmmm...bisa saja kan?
    yulian: kalihatannya kaya itu pang
    mayaddah or maya: sama dong
    gambutku: ya iyalah, mudah2an mereka masih semangat!

    BalasHapus
  12. koq bisa salah ya
    btw bahasa mana itu ^____^

    BalasHapus
  13. Ria: bisa dong, itu Bahasa suku Banjar

    BalasHapus
  14. dimuka pondok ulun ada jua banner kayak nginih,,

    BalasHapus
  15. He..he.. Terkadang hal2 kecil tersebut jika salah tulis memang jadi lucu apa bila di lihat....

    BalasHapus
  16. salam kenalll... btw, kenapa ga pake basa indo ajah ya?! sayah ga ngerti tuh spanduk itu apa artinya :|

    ps. makasih udah mampir ke rumah quinie-se sayah :)

    BalasHapus
  17. kunjugan balik.
    Iya ya,kalau yang baca orang suku Banjar sendiri nggak papa.kalau yang baca lain suku Banjar pasti bingung.Thanks follownya ya.

    BalasHapus
  18. Wakakak..seperti biasa,pengamatan yang sangat jeli..

    BalasHapus
  19. kunjungan balik nech..
    pokoknya tetep semangat dech...

    BalasHapus
  20. Ngalih itu kalau bahasa Jawa, artinya menyingkir mbak :)

    BalasHapus
  21. mampir bang...met siang and met beraktifitas...salam buat keluarga disana....

    BalasHapus
  22. Oalah yo yo... Kok bisa kewalek to yaa? aya2 wae.
    trims udh berkunjung ke blog saya euy :)

    BalasHapus
  23. tukang sablon sering salah tulis
    harus diperiksa desainnya dulu sebelum naik cetak

    BalasHapus
  24. qori: tapi tulisannya lain klo?
    dinoe: hehehe...tahu aja lho
    quinie: itu bahasa asli daerah Banjar, khusus buat masyarakatnya, salam kenal balik ya
    aishalife-line: hmm...benar apa katamu
    andri journal: ah biasa aja coy
    ret net: sama sama bos
    niesya: wow...benarkah?
    sudino dinoe: salam balik buat keluarga disana
    anggi Zahriyan: wkakakakakakkkkk....
    attayaya: benar! tukang sablon sering yang begini
    Darah biroe: benar sekali...karena itu bahasa lokal daerah banjar

    BalasHapus
  25. gkgkgkgkgkgkg
    kunjangan teman

    BalasHapus
  26. hahaha.. ternyata masih salah jg ya tulisannya.. mungkin kurang teliti kali ya.. disini jg banyak tuh yg kek gituan..hehe..

    BalasHapus
  27. dasar "naglih" banar, makanya manulis gen tasalah-salah

    BalasHapus

TERIMAKASIH JIKA ANDA SUKA BERKOMENTAR!