Sabtu, 14 November 2009

Hantu Gin! Matii...



Dalam kelas ulangan Tata bahasa Indonesia sedang berlangsung, suasana hening kelas terasa sekali berbeda dari biasanya, tak ada lagi kegaduhan atau suara suara bising dan berisik dari teman temanku, semua asyik mengerjakan soal soal dan ingin menjawabnya dengan benar!
Pak guru Drs.A dengan seksama memperhatikan murid muridnya mengerjakan soal soal itu, membuat mereka malas untuk Tanya sini Tanya sana pada teman disampingnya, takut kalau ketahuan pak guru, bisa bisa nilainya merosot! Karena ketahuan nyontek atau memberi contekan.
Maklum guru bahasa, harus jaga sikap gitu!
Semua soal telah terjawab olehku dalam waktu yang sangat singkat menurutku, 40 menit! Dari 60 soal. Ya, kurang lebih segitulah…namun ada satu essay yang masih belum terjawab olehku dari sepuluh essay yang di pertanyakan, aku hanya menunggu waktu ulangan usai untuk keluar dari kelas, agar teman teman yang lain tidak terpengaruh oleh ketiadaanku nantinya.
Aku hanya diam duduk tanpa memperhatikan teman samping kiri, kanan, belakang ataupun muka yang ada aku hanyalah menunggu dan menunggu sambil mikir apa kira kira jawaban essay ini….
Kemudian aku teringat akan pesan dari guru yang lain, yakni hendaknya essay itu di jawab…benar ataupun tidak jawaban itu, maka nilai dari jawaban itu adalah satu, lumayan kan!
Maka ketika waktunya berakhir dan pak guru Drs.A memerintahkan untuk mengumpul semua jawaban, aku cepat cepat mengisi essay yang masih tersisa itu dengan jawaban asal, kemudian mengumpulnya, dengan harapan nilainya satu.
Hmm…tak disangka pada istirahat kedua, aku di panggil kepala sekolah untuk menghadap, disana terdapat pak guru Drs.A bersama dewan guru lainnya, kemudian pak Drs.A memberikan pertanyaan kepadaku apa maksud dari jawaban yang ku tuliskan di lembar jawaban soal itu? Aku mati kutu! Tak mampu memberikan keterangan di hadapan segenap dewan guru, aku malah di tantang oleh beliau, jika kamu tidak suka dengan pelajaran saya, silakan kamu bilang! atau tidak usah masuk kelas jika pelajaran saya berlangsung, begitu kata yang saya tangkap.
Lama juga aku tak beranjak dari tempat itu, sehingga kepala sekolah memberikan peringatan untuk tidak melakukan hal yang sama, kemudian pergi permisi…aduhh…malunya saat itu.
Jelang ulangan berikutnya di hari lain, pelajaran Bahasa Indonesia beliau juga yang megang fak ini.
Semua tenang seperti biasa dalam mengerjakan soalnya, santai tapi pasti, ya gitu deh!
Sama seperti kemarin Cuma beda soal….ya di bagian essay itu? mesti ada satu yang belum terjawab olehku.
Sampai sekarang soal itu masih teringat! Akupun kadang tersenyum dengan jawaban ku itu. Dan jawaban itulah yang membuatku di panggil kepala sekolah untuk kedua kalinya, terpaut dengan pelajaran pak guru Drs.A itu, betapa berangnya beliau padaku saat itu, tak bisa dibayangkan! Jika seorang guru memarahi anak muridnya(didepan dewan guru dan kepala sekolah) yang di anggap memusuhi sang guru, Padahal bukan maksudku untuk memusuhi beliau, aku hanya ingin mendapatkan nilai satu dari jawaban ku yang jelas salah itu, itu saja!
Hmmm….mau tau apa soal itu dan apa jawabanku?
Nih! Soalnya” Makan buah Simalakama,………………..?
Kira kira apa jawaban anda? Hayoooooo!!!!
Kalau jawabanku jelas salah! Ok ….aku jawab gini" Hantu Gin! Matii.."
Sambil menulis jawaban ini pun, aku masih tersenyum senyum dan terbahak, wakakak kak kak kakk…….



11 komentar:

  1. wekekekeke ..

    kalau jawabannya hantu gin mati, ampih am org takutan sama hantu .. wekekeke, masih ngakak jua nah baca postingan pian bang saprie ai

    BalasHapus
  2. wkkkw..bisa jua bang safri...kada kawa membayangkan wajah gurunya waktu membaca jawabannya..!

    BalasHapus
  3. Memang berbahaya berarti buah simalakama.... untung saya da suka makan buah...

    BalasHapus
  4. ckckckc...lucu..soal dan jawabanx sama2 aneh

    BalasHapus
  5. Jangan-jangan Nasruddin tewas karena makan buah simalakama...

    BalasHapus
  6. ??????
    sempat iseng juga di ujian heehheh

    BalasHapus
  7. wakakakakak....

    pantes guru2 ngamuk...

    mun guru2 ngamuk, hantu gin mati... wakakakak

    BalasHapus
  8. wkwkwkwk.. bujur toh.. hahahaha..

    BalasHapus
  9. nia: hahaha....jangan takutan wan hantu lah
    aap: ya am tu surang gin kada wani jua malihat muha sidin
    mansup: dasar babanaran babahaya...mun hantu gin matii wakakak...
    yatie: hahahaha....itu kejadian nyata.
    amd: bisa jua
    mayaddah: bukannya sempat ,malah sering
    aidicard: wakakak...kak...tapi gurunya waktu ngamuk kalah ama perempuan
    andrie callista: bujur banar wal ai....hahahha

    BalasHapus
  10. hahahahaha.....


    pantas aza guru2 mahamuk, amun guru2 mahamuk hantu gin takutan alias mati konyol.......

    BalasHapus
  11. umpat tetawa ja boleh lah?? hahahahaha

    BalasHapus

TERIMAKASIH JIKA ANDA SUKA BERKOMENTAR!